June 19, 2018
Perbaikan dan Perawatan Mobil

Lakukan Perawatan dan Perbaikan Pada Sistem AC Mobil Anda!

Jakarta, BeliOnderdil.comSeperti yang kita ketahui bahwa Sistem AC mobil terdiri atas beberapa bagian dan komponen (parts) yang saling berhubungan antara satu dengan lainnya. Oleh sebab itu, jika salah satu bagian ada yang rusak, maka akan berpengaruh pada bagian yang lain. Misalnya, saat kita mengendarai mobil dan menyalakan AC, hembusan angin dari blower dirasakan cukup kencang dan settingan temperatur pada posisi  paling dingin, tetapi masih terasa panas dan gerah atau terdengar suara berisik dari dalam mesin. Dari kasus tersebut, kemungkinan besar ada masalah pada sistem AC mobil. Nah, untuk itu perlu dilakukan pengecekan pada komponen dan bagian-bagian sistem AC.

 

Sebelum melakukan pengecekan pada sistem AC  mobil, pastikan kondisi mesin mobil dalam keadaan prima atau normal. Sebab, bisa saja masalah yang terjadi bukan pada sistem AC, tetapi disebabkan kondisi mobil itu sendiri. Misalnya saat menyalakan AC, setelah beberapa lama mengendarainya tiba-tiba jarum indikator suhu mesin melonjak naik dan mesin menjadi sangat panas hingga terjadi overheating. Namun setelah  AC dimatikan, suhu mesin kembali turun. Nah, dengan kasus tersebut, yang pertama perlu diperiksa adalah kondisi pendinginan mesin (radiator), apakah salurannya ada yang mampet atau air pendingin radiator berkurang karena ada kebocoran.

 

Lalu, kerusakan-kerusakan apa saja yang terjadi? Simak ulasan dibawah ini.

 

  1. Switch AC ON, tetapi Blower Tidak Bekerja

Jika menemukan kasus seperti ini, lakukan langkah-langkah berikut :

  1. Periksa komponen motor blower evaporator . Jika motor blower  tidak bekerja,  segera perbaiki atau ganti motor blower.
  2. Periksa aliran listrik yang menuju blower evaporator. Segera perbaiki jika terdapat  kabel putus, switch blower yang rusak, socket kendor, atau relay rusak.
  3. Jika switch AC ON dan switch blower diposisikan pada salah satu tingkat  kecepatan (low, med, high atau 1,2,3), dapat dipastikan kondisi switch blower rusak.
  4. Periksa sekering pada motor blower menggunakan multitester. Perbaiki bagian sekring yang putus atau ganti dengan yang baru.
  5. Periksa relay motor blower menggunakan multitester pada bagian terminalnya.  Ganti relay jika rusak.

 

  1. AC Bekerja, tetapi Tidak Dingin

Seringkali kita menemukan kasus AC mobil yang tidak dingin, padahal sistem AC bekerja.  AC yang tidak dingin dapat disebabkan oleh beberapa hal, diantaranya kerusakan pada sekring, kompresor, evaporator, magnetic cluth, dan tersumbatnya filter dryer. Untuk mengatasinya, lakukan langkah-langkah berikut :

  1. Periksa sekring (fuse)
  2. Periksa tekanan refrigerant, apakah ada kebocoran refrigerant. Cari lokasi kebocoran dan perbaiki. Setelah itu, lakukan vacuum, tambah oli pelumas, dan isi kembali dengan refrigerant baru.
  3. Periksa kompresor. Perbaiki atau ganti kompresor jika rusak.
  4. Bersihkan evaporator dari kotoran, sebab dapat menyebabkan pembekuan pada evaporator. Setelah itu, periksa kondisi thermostat dan thermistor. Ganti thermostat dan thermistor jika rusak.
  5. Periksa kondisi magnetic cluth. Kerusakan magnetic cluth dapat menyebabkan AC tidak dingin. Perbaiki atau ganti jika rusak.
  6. Filter Dryer tersumbat. Caranya, bersihkan dengan cara meniupnya. Ganti filter dryer dengan yang baru.
  7. Pressure switch tidak normal. Periksa kondisi pressure switch apakah masih bekerja dengan baik atau tidak. Segera ganti jika rusak.
  8. Blower tidak berputar, sehingga sirkulasi udara kabin dari evaporator  tidak sempurna. Periksa kondisi motor blower, apakah masih bekerja dengan baik atau tidak. Perbaiki jika rusak.

 

  1. AC Mobil Kurang Dingin

AC mobil yang kurang dingin disebabkan oleh beberapa hal, seperti masalah pada thermostat, evaporator, kondensor, dan adanya kebocoran. Berikut langkah-langkah pengecekan pada AC mobil yang kurang dingin.

 

  1. Periksa setelan dan kondisi thermistor atau thermostat. Apakah masih bekerja dengan baik atau tidak. Jika tidak, lakukan penggantian.
  2. Bersihkan evaporator dari kotoran yang menempel.
  3. Kondensor tertutup benda lain, misalnya plastik yang menempel di permukaannya, sehingga kondensor  tidak mampu melepaskan panas refrigerant dari kompresor. Bersihkan kotoran dan benda lain yang menempel. Jika diperlukan, beri kipas tambahan untuk proses pendinginan.

 

  1. Bau Menyengat di Dalam Kabin

Kenyaman pengendara pasti sangat  terganggu jika mencium bau menyengat saat AC dinyalakan. Biasanya  bau tersebut terjadi akibatnya adanya bakteri, micro-organisme, dan jamur yang menumpuk di bagain evaporator atau filter AC. Selain itu, dapat juga terdapat pada grill di dashboard dan sekitar saluran masuk dan keluarnya udara. Untuk menghilangkan bau yang mengganggu ini, bersihkan bagian evaporator, filter,  grill,blower, atau sepanjang saluran masuk dan keluarnya udara. Jika perlu, bersihkan dengan menggunakan anti bactercial treatments.

Nah! jadi, kalau AC mobil kalian tidak dingin atau tercium bau yang tidak enak dari hembusan AC mobil, cobalah untuk melakukan perawatan AC mobil kalian, mungkin hal diatas yang menyebabkan kerusakan AC mobil Anda.

 

©viarohidinthea.com

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *